Home » Headline » Dikecam Oknum Brimob Yang Diduga Lakukan Kekerasan Terhadap Wartawan
Ilustrasi
Ilustrasi

Dikecam Oknum Brimob Yang Diduga Lakukan Kekerasan Terhadap Wartawan

JAKARTA, MY SULTRA -Pimpinan Pusat Ikatan Wartawan Online (IWO) Yodhi Yudono bersama Sekjennya, Witanto, mengecam  tindak kekerasan yang diduga dilakukan oknum anggota Brimob terhadap wartawan LKBN Antara Yogi Prayoga saat meliput kegiatan turnamen bulu tangkis Indonesia Open 2017 Minggu (18/6/2017) sore di Jakarta Convention Center (JCC).

Dugaan tindak kekerasan yang dialami Ricky tersebut sempat terekam kamera video yang kemudian menjadi viral di media sosial. Berdasarkan tayangan video tersebut terlihat Ricky dibekap dan ditarik oleh beberapa anggota Brimob untuk dibawa ke suatu tempat disudut ruangan.

Namun, Ricky yang masih mengenakan ID Card Pers peliputan kejuaraan bulu tangkis Indonesia Terbuka itu berusaha berontak dari bekapan anggota Brimob tersebut.

Dalam siaran Persnya yang di terima yang MYSULTRA.COM Senin (18/06/2017) menyatakan, Atas peristiwa tersebut Pimpinan Pusat IWO menyatakan sikap:

1. Aksi kekerasan atau “koboi jalanan” tidak boleh dilakukan oleh siapapun dan kepada siapapun di negara ini.

2. Tindakan kekerasan terhadap wartawan yang dilakukan aparat penegak hukum hanya menambah catatan hitam dalam sejarah kekerasan yang dialami wartawan. Karena, IWO mencatat hampir 62 persen kekerasan yang dialami wartawan dilakukan oleh oknum pejabat negara/aparatur pemerintah (PNS, Militer, Polri dll).

3. Meminta Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) Tito Karnavian meminta maaf secara terbuka atas perilaku anak buahnya yang diduga melakukan tindakan kekerasan terhadap wartawan LKBN Antara tersebut.

4. Dalam melaksanakan tugas jurnalistik wartawan dilindungi Undang-undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers. Pelaku bisa dipidana dan atau denda maksimal Rp500 juta.

5. Mendorong agar managemen LKBN Antara melaporkan kasus kekerasan yang dialami wartawannya saat melakukan peliputan itu ke aparat pengak hukum. Hal itu penting dilakukan untuk memberikan efek jera terhadap siapapun pelaku kekerasan.

6. Lembaga Bantuan Hukum (LBH)  Wartawan Online siap melakukan pendampingan hukum terhadap wartawan yang mengalami tindak kekerasan dimanapun. (Sidirman Duhari)

 

Komentar

Komentar

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
loading...

About mysultra

Editor: Sudirman Duhari

Baca Juga

Sekolah Partai ok

Asrun – Hugua Sekolah Partai Sebagai Calon Kepala Daerah

JAKARTA, MYSULTRA.COM – Ir. Hugua Ketua DPD PDI Perjuangan Sultra yang juga sebagai Calon Wakil ...

Presidem Jokowi ok

Presiden Jokowi : Pencegahan Korupsi Harus Terus Dilakukan Lebih Serius

JAKARTA, MYSULTRA.COM – Presiden Jokowi menegaspan, upaya pencegahan korupsi harus terus dilakukan lebih serius. “ ...